Viral

Raja Fir’aun dan Rakyatnya Diserang Kutu

9

Assalamu’alaikum…

Dahulu pernah ada kejadian bahwa Jawa Timur telah diserang oleh banyak ulat bulu. Namun ketahuilah bahwa pada zaman dahulu juga pernah terjadi hal yang serupa meskipun bukan ulat bulu yang melanda, melainkang diserang oleh berbagai macam belalang.

Kutu Raja Firaun dan Rakyatnya Diserang Kutu

Kisah ini tertulis di dalam Al Qur’an Surat Al A’raf ayat 133.

Allah SWT berfirman,

فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمُ الطُّوفَانَ وَالْجَرَادَ وَالْقُمَّلَ وَالضَّفَادِعَ وَالدَّمَ آيَاتٍ مُفَصَّلاتٍ فَاسْتَكْبَرُوا وَكَانُوا قَوْمًا مُجْرِمِينَ

Artinya:
“Maka Kami kirimkan kepada mereka taufan, belalang, kutu, katak dan darah[558] sebagai bukti yang jelas, tetapi mereka tetap menyombongkan diri dan mereka adalah kaum yang berdosa.”

[558] Maksudnya: air minum mereka beubah menjadi darah.

Kisahnya

Telah dikisahkan bahwa Nabi Musa as yang selalu berdakwah kepada kaumnya, ditentang oleh Raja Fir’aun. Bahkan dengan angkuhnya Raja Fir’aun mengaku sebagai Tuhan dan menyuruh Mesir untuk menyembahnya.

Wahai Musa, aku memiliki kerajaan besar” , akulah Tuhan itu, kata Fir’aun.


Akibat keangkuhannya itu, akhirnya Allah SWT mengazab negeri Fir’aun dengan didatangkannya banykak kutu-kutu. Kutu-kutu itu membanjiri seluruh negeri Fir’aun sehingga membuat rakyanya sakit gatal-gatal.

“Wahai Fir’aun, jika engkau adalah Tuhan, maka hilangkanlah kutu-kutu ini, “tukas salah seorang rakyatnya.

Banjir Kutu

Ternyata Fir’aun tidak bisa membasmi kutu-kutu itu, meskipun dia telah mengerahkan seluruh bala tentaranya. Malah kutu-kutu itu terus bertambah entah dari mana datangnya. Hal ini membuat rakyat Fir’aun stres dan akhirnya Fir’aun mendatangi Nabi Musa as meminta bantuannya.

“Wahai Musa, mohonkanlah untuk kami pada Tuhanmu dengan perantaraan kenabian yang diketahui Allah SWT ada pada sisimu. Sesungguhnya jika kamu dapat menghilangkan azab (banjir kutu) itu dari kami, maka pasti kami akan beriman kepadamu, “ucap Raja Fir’aun memohon.

Walhasil, Nabi Musa as menyanggupinya dan berdoa kepada Allah SWT. emudian atas perintah Allah SWT, Nabi Musa as memukulkan tongkatnya ke tanah. Di luar nalar manusia, seketika lenyaplah kutu-kutu itu dari negeri Fir’aun.

Nabi Musa as kemudian menagih janji Fir’aun dan ternyata Fir’aun mengingkari janjinya. Meski begitu, Nabi Musa as masih berikap sabar atas kelakuan Fir’aun ini.

Wassalamu’alaikum…

Originally posted 2015-05-07 13:53:00.

Loading...