Wednesday, August 24, 2016

Refleksi Jiwa Eddy Silitonga dalam Lantunan Lagu Daerah


eketawa.com, Sepanjang karir, tak terhitung lagu yang telah dibawakan Eddy Silitonga . Tembang-tembang legendaris seperti Biarlah Kusendiri dan Mama adalah sebagian yang sempat mempopulerkan namanya.


Walau tembang-tembang tersebut membuat namanya melambung, namun pria kelahiran Pematang Siantar, 17 November 1950 ini ternyata tidak lupa untuk mencintai negerinya. Hal ini terlihat dari lagu-lagi daerah yang juga sempat dipopulerkannya.


Kabar mengejutkan dari penyanyi senior Eddy Silitonga. Kamis (11/8) dini hari, penyanyi yang sedang menjalani perawatan di RS Fatmawati itu dikabarkan meninggal dunia. Pihak keluarkan sempat kesal membantah kabar tersebut. (dok. Facebook)


Uniknya, dia tidak hanya membawakan lagu-lagu dengan satu bahasa daerah saja. Ada puluhan lagu dengan berbagai bahasa daerah yang sempat dibawakannya, mulai dari Jawa, Bata, Melayu, Minang, Gorontalo, dan lain-lain.


Walau nama belakangnya mencerminkan keturunan orang Batak, namun lagu daerah pertama yang dilantunkannya justru berbahasa Jawa, yaitu Wolak-walik Jaman. Selain itu, ada sebagian lagu berbahasa Jawa lainnya, seperti Nggo Kowe dan Romo Ono Maling.


Eddy Silitonga (Facebook)


Tentu saja, dia juga tidak melupakan lagu untuk daerah asalnya sendiri. Lagu-lagu Batak yang sempat dia bawakan antara lain adalah Au dan Songon Bulan. Selain itu, masih ada sebagian lagu individu lain yang menunjukkan betapa dia bangga bisa membawakan berbagai lagu dari bahasa daerah.


Eddy Silitonga akhirnya meninggal dunia pada Kamis (25/8/2016), di usia 65 tahun. Akibat kondisinya yang kritis, dia sempat dikabarkan meninggal dunia pada 11 Agustus lalu, namun ternyata masih bisa bertahan, dan bahkan sempat menunjukkan perkembangan kondisi kesehatan.



Unik & Lucu untuk Eketawers- sumber:bintang.com Refleksi Jiwa Eddy Silitonga dalam Lantunan Lagu Daerah



Refleksi Jiwa Eddy Silitonga dalam Lantunan Lagu Daerah

Add Comments


EmoticonEmoticon